Forume Wong Tegal lan Sekitare
5000 an Anyar - Printable Version

+- Forume Wong Tegal lan Sekitare (http://tegalcyber.org)
+-- Forum: Werna-Werna (http://tegalcyber.org/forumdisplay.php?fid=160)
+--- Forum: Sing Unik (http://tegalcyber.org/forumdisplay.php?fid=108)
+--- Thread: 5000 an Anyar (/showthread.php?tid=10422)

Pages: 1 2


5000 an Anyar - mendoan_anget - 10-02-2012

Fantastic Duit mangewunan bentuke koin ...

Logam 5000 (Click to View)
Kertas 5000 (Click to View)
Quote:
Ngomongi soal modal usaha pasti yang langsung terbersit di benah kita adalah soal uang. Nah kali ini BankIndonesia (BI) akan mengeluarkan uang pecahan Rp 5.000 dalam bentuk uang logam. Hal tersebut sesuai dengan rencana bank sentral yang ingin mengembangkan peredaran uang logam karena lebih efisien dan tahan lama.
untuk saat ini belum (menerbitkan uang logam) namun masih dalam kajian sebenernya uang logam itu bisa sampai Rp 5.000, kata Budi Rochadi selaku Deputi Gubernur Bank Indonesia.

Namun Budi belum bisa memastikan kapan rencana penerbitan uang logam 5000 rupiah ini dilakukan. “Saat ini masih dalam wacana,” tuturnya.

Budi menambahkan, pecahan dalam bentuk uang logam dengan nilai yang paling besar saat ini Rp 1.000, yang diresmikan Wakil Presiden Boediono pada 20 Juli 2010. Menurut Budi, penggunaan uang logam sebenarnya lebih efisien dibandingkan dengan uang kertas.

“Uang koin atau logam itu lebih efisien dan bisa lebih awet. Serta biayanya pengedaran uangnya lebih murah dimana biaya dibagi massanya itu lebih kecil,” tuturnya.
1 Uang Logam 5000 Rupiah
Menurut Budi, pengembangan uang logam 5000 rupiah ini juga seiring dengan kampanye bank sentral pada beberapa waktu lalu yakni Gerakan Peduli Koin. Gerakan tersebut bertujuan untuk mendorong tumbuhnya budaya masyarakat dalam mengoptimalkan penggunaan uang pecahan koin dalam kegiatan transaksi dan mendorong agar pedagang memiliki budaya yang sama dan bertanggung jawab dalam memberikan hak konsumen berupa pengembalian dalam bentuk uang bukan bentuk lainnya.

Gerakan peduli koin nasional ini dilakukan bank sentral bersama dengan Kementerian Perdagangan beserta Asosiasi Peritel Indonesia (Aprindo) yang dicanangkan pada 31 Juli 2010.

Mudah-mudahan saja dengan adanya uang logam 5000 rupiah ini semakin mempermudah kita dalam proses transaksi keuangan, karena tentu uang koin akan lebih simpel dari uang kertas dan tentu tahan lama.




RE: 5000 an Anyar - ayiep_wawan - 10-02-2012

jare aku tah mending duit kertas.. duit koin ng dompet pating mendusul.. moni pula Ngikik maning


RE: 5000 an Anyar - mendoan_anget - 10-02-2012

tpi koin nggo kerokan enak how...

dong nt dines bengi mbokan masuk angin ya duit koin kena nggo kerokan owh... atawa nggo ngerok bungkus minuman berhadiah... Ngikik maning


RE: 5000 an Anyar - teguhsucianto - 10-02-2012

Ah ana2 BaeN bener jari nduwur2 enakan kErtas wis Ndokone enak,trus ya ra cepet ilang ... pagene koin tiba ya mbuh nggoletAni mPE loNGAn2 Es Teh


RE: 5000 an Anyar - auzhee - 10-02-2012

yen koin apike nggo collection's Josss


RE: 5000 an Anyar - faiss_cute - 10-02-2012

mas ayiep. dong recehan ya nt dompete ganti sing kya bakul pasar wo..


RE: 5000 an Anyar - Trojan Horse - 10-02-2012

Mending Duit kertas! Nggo tuku bensin kepenak! Tapi yen nganggo Duit Koin kayong Ribet, donge koine nggo mbayar bensin maLah kecemplung goning wadah bensin motoran! pan dakali nganggo kayuu? apa motore di jempalikna eben koine metuu! Ngikik maning Ngacir


RE: 5000 an Anyar - kaiross zone - 10-02-2012

jare aku, duit Koin nilai ne aja gede2 ..
mbokan mengko ketuker karo atusan.. wkwkw Guling-Guling
pan byar lima ngatus, malah nganggone duit lima ngewu nan 5 iji, (tekor bandar ooh.. ) arip


RE: 5000 an Anyar - ibnu19 - 10-02-2012

kiye arane pemerintah tanggap karo berbagai proses hukum yg ada di Indonesia

esih kelingan acara koin peduli ini itu kan???

loken iya pan ngumpulna koin 100,200,500,1000???

olih secuil tok wa Nyengir Xixi


RE: 5000 an Anyar - faiss_cute - 10-02-2012

bner jg jare um benu, trus ndean nko ana duit 100ewu koin, dong lg mlaku koine ilang langsung lemes, wkwkwkwNyengir