Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Supardi dan Keluarga (Perdana) : Tanam Paksa Cabe
Nyong kesijix posting cerpen sunkkk. cerpen kiye iseng tak gawe lagi jamane mengkreng alias cabe mundak dadi 40-50 ewu. nggo hiburan, oh ya, ngapuntene cerpen iki ora nanggo bahasa tegal. sing penting sing gawe wong talang, tegal punya... hahaha

Semua dalam cerita ini fiktif, apabila ada kesamaan apapun anggap aja sama...

Supardi kalang kabut. Istrinya kesurupan hantu istana merdeka. Ia mencak-mencak tak karuan sambil teriak TANAM PAKSA! TANAM PAKSA! Pardi bergegas menghubungi dukun lokal, ki Aji Bodong yang merupakan temen semedi seangkatannya dahulu di alas purwo sekaligus tetangganya di komplek.

ki Aji Bodong yang datang tergopoh-gopoh sambil membawa menyan. ia balik lagi ke rumah karena gaharunya ketinggalan. Baginya gaharu sangat penting untuk berpasangan dengan menyan karena ia tak mau lagi dianggap sebagai dukun hitam. Trauma 98 masih melekat di dukun kelahiran banyuwangi ini. ia harus mengungsi dari banyuwangi ke Jakarta karena dianggap dukun santet. padahal ia nggak mbuka ketik REG spasi apapun soalnya ia nggak mau pusing terbelit kredit hape. Wong istrinya barusan mencak-mencak gara-gara tiap hari ditagih setan kredit.

kemudian menjampi-jampi bu Pardi. Ia pun membuka selembar kertas yang berisi aksara jawa. Pardi menyela jampi-jampinya: "loh bukannya sampeyan dulu waktu di SD remidi terus kalo nulis bahasa jawa?". Ki Bodong: "Sssstt, ojo ribut, aku isin sama setane".Karena Ki Bodong sudah ketahuan tidak bisa membaca aksara jawa dan kadung malu, digeplokkan kertas itu ke kening bu Pardi.

Bu Pardi pun berteriak: "Edan sampeyan! sampeyan kok kurang ngajar sama saya!" Ki Bodong dan Pardi pun melompat kaget. Dialog yang panjang ini dirumuskan:
P : Pardi
BP : Bu Pardi
Ki : Ki Bodong

Ki : "Loh! Sampeyan kesurupan apa nggak si bu? ".
BP: Loh kok nanya saya? sampeyan kan dukunnya? sampeyan lah sing berhak memutuskan saya kesurupan apa nggak. itu hak dan kewajiban sampeyan sebagai dukun

Ki : Ya wes, sampeyan siapa! ngaku!
BP: Aku ya Bu Pardi
Ki : Bukan, sampeyan kesurupan! hayoh ngaku sampeyan sapa!
BP: Oh aku Johana

Ki: Nah gitu dong kita dialog biasa saja napa bu, ini negara demokrasi. lagian juga saya udah bosan nginterogasi setan. setan tuh smua sama saja. apalagi kalo saya interogasi rekeningnya!
BP: ya wes lah sante, aku johana

Ki: Johana sopo to?
BP: Istri Van Den Bosch
"Nang TCC Tempate Nulis, Medang, Ndopok, Seduluran..."
Reply
Supardi yang melongo kemudian ingat, pagi-pagi katanya bu Pardi mau demo ke Istana Negara sama ibu-ibu se indonesia menuntut kenaikan cabe. kebetulan ia tergabung dalam group facebook doyan makan cabe. pasti group itulah yang memprovokasi anggota-anggotanya biar demo, pikirnya. padahal Pardi udah bilang sama istrinya Istana tu Wingit, Angker setan-setan Belanda termasuk Van den Bosch atau yang dikenal sebagai Gan Aden.

Ki : Trus kenapa sampeyan ngrasuki bu Pardi
Bp: mau menyampaikan pesen aja dari alam gaib, pesen suami saya

Ki: Kok gak dia langsung saja?
Bp: suami saya sekarang jadi penasehat gaibnya Luiz da Silva, lagi sibuk ngurusin kontrak-kontrak pertanian di sana

Ki: Loh kok sekarang Dinas di Brasil, bukannya sampeyan-sampeyan wong landa? kok gak jadi penasehatnya ratu beatrix?
Bp: iya mas Den nggak suka jadi penasehat ratu belanda, soalnya nanamnya tulip terus. tulip kan nggak bisa buat sayur. Mas Aden suka makan sayur asem sama sambel soalnya akhirnya mas Aden lebih milih jadi penasehat di Brasil yang banyak cabe nya

Ki: Kok nggak jadi Pak penasehat pak Suswono menteri pertanian kita yang baru saja to? Kan dia wong tegal, katanya wong tegal sama belanda kan akrab. Lha wong balaikota lawas Tegal banyak setan belandanya juga.

Bp: di Indonesia nglamarnya susah mas. Mau jadi PNS saja diperibet. wong yang masih urip aja diperibet apalagi kayak suami saya yang udah jadi Setan. cuma ia masih peduli sama Indonesia mas, mangkanya sering banyak kesurupan masal dimana-mana. Itu suami saya ngingetin biar wong indonesia wake up. gak pada nglamun trus berlarut-larut di masalah. Terakhir juga dia nemenin mas Indra jalan kaki dari malang buat nuntut keadilan. Tuh kan, setan aja masih peduli, yang nggak peduli musti malu sama setan

Ki: btw emang apa pesennya?
Bp: Lakukan Tanam Paksa Cabe di Indonesia!

Ki: Loh emang kenapa?
Bp: Cuma dengan tanam paksa cabe masalah kelangkaan dan mahalnya cabe bisa diatasi. Protes-protes mahasiswa bisa diredam karena mungkin itu yang pada ngekos bingung nyari makan yang banyaj sambelnya dimana.

Ki: Lha? bukannya tanam paksa itu jahat?
Bp: kan beda sistem dulu sama sekarang. dulu kan defisit makanya Mas Aden bikin kebijakan ini buat nutup kas negara. sekarang kan indonesia makmur. gemah ripah loh jinawe. jadi setiap rumah tangga harus nanam cabe. setiap komplek harus ada kebunb cabe. setiap lurah bengkoknya harus ditanami sama cabe! nggak usah setor pajak tanah ke pemerintah, nggak usah dijual ke pemerintah, itu cabe makan aja sendiri trus stop protes! Kaya pak Pardi. Kerjanya akhir-akhir ini protes aku gak pernah ngulek sambel minggu-minggu ini. mangkanya TANEM SENDIRI DONG PAK!!!

Pak pardi tambah melongo, dalam hati ia berjanji akan mensubsitusi sambal dengan saus botol yang murah jika cabe sedang mahal. saus curah.

M. Budi Mulyawan
3 Agustus 2010

Rumah Cinta Geografi
"Nang TCC Tempate Nulis, Medang, Ndopok, Seduluran..."
Reply
#3
M. Budi Mulyawan
3 Agustus 2010

--------------------------
kyk ne pernah ngerti nama kuwe izttt Ngikik maning

manteb cerita ne, dengan arus cerita sing diibaratna aliran listrik AC/DC begitu kencang rangkaian kata terangkai dengan begitu cerdas, yang mengingatkan pada pembaca bahwa kita harus memproduksi makanan sendiri, hidup mandiri, memanfaatkan lahan kita sendiri Nyengir

Josss
Our Long Journey Has Just Begun
Blog : Benihime
Reply
terimakasih um budi, benar kita harus mandiri. mandiri sing dewasa. mandiri sing ora kudu urip dewek trus menyendiri... Es Teh
"Nang TCC Tempate Nulis, Medang, Ndopok, Seduluran..."
Reply
pan ganti swasembada mengkreng??? Nyengir
road to
6666th
Reply
Quote: Terakhir juga dia nemenin mas Indra jalan kaki
kesamaan nama keh Ngikik maning
........::::::::::Threading Motivator ::::::::::........
Reply
#7
yuh pada gawe lìstrik dwek. . ben laka pemadaman bergilir. . Ngikik maning
Reply


Forum Jump:


Users browsing this thread: 1 Guest(s)